Welcome Di Blog Aadhew

Anak Perantau Pencari Jati Diri

Tanda Anak Berbakat Alergi

Gejala alergi bisa muncul kapan saja setelah terjadi interaksi antara tubuh dengan pencetus alergi (alergen). Pada orang yang menderita alergi, sistem kekebalan tubuhnya memandang alergi sebagai benda asing. Kenali tanda-tanda anak berbakat alergi.

Menurut dr.Ari Muhandari Ardhie, Sp.KK, dokter di klinik kulit dan kelamin RS Anak & Bunda Harapan Kita, Jakarta, penyakit alergi hanya mengenai anak yang punya bakat alergi (atopik). Bakat alergi diturunkan salah seorang atau kedua orangtuanya. “Sayangnya belum banyak orangtua yang paham anaknya memiliki bakat alergi,” katanya.

Alergen atau pencetus alergi antara lain tungau debu rumah, binatang piaraan, debu, makanan laut, telur, serbuk bunga, susu sapi, serta kecoa. “Kotoran kecoa bisa menyebabkan asma,” imbuhnya di sela acara Bunda Pintar Bunda Johnson yang diadakan Johnson & Johnson di sebuah mal di Jakarta akhir pekan lalu.

Alergi selama ini sering dikenali dari reaksi berupa ruam atau merah-merah di kulit, padahal, menurut dr.Ari ada tanda-tanda lain yang mudah untuk dikenali. Tanda-tanda tersebut muncul tergantung pada bagian tubuh yang bereaksi terhadap alergen.
“Jika bagian tubuh yang bereaksi organ paru maka gejalanya adalah anak menderita batuk atau asma. Pada hidung, gejalanya adalah bersin-bersin dan pilek terutama di pagi hari. Orang sering menyebutnya itu sinus, padahal disebabkan alergi,” papar kepala bagian pendidikan dan pelatihan RSAB Harapan Kita ini.

Tanda-tanda lainnya adalah eksim atau iritasi di kulit. “Biasanya orang yang sering biduran, kaligata, luka gigitan nyamuk bekas hilang atau awam menyebutnya darah manis, serta lingkaran hitam di sekitar mata juga menjadi tanda seseorang berbakat alergi,” katanya.

Menurut dr.Ari, pada umumnya alergi akan berkurang seiring dengan pertambahan usia bayi. “Makin tambah usianya, sistem imun tubuhnya semakin kuat sehingga reaksi alergi secara bertahap berkurang,” ujarnya.
Untuk mencegah alergi, yang harus dilakukan adalah mengenali hal-hal yang memicu reaksi alergi lalu menghindarinya. Pada bayi, pemberian ASI eksklusif hingga 6 bulan juga disarankan untuk menghindari alergi serta meningkatkan kekebalan tubuh bayi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: